Monday, 13 May 2013

Haruskah aku berdiam membisu, berdiri membiarkan semua itu?

in the name of Allah the most gracious and most merciful

Kini aku bergelak dalam tangisan.
Tangisan yang berpanjangan.
Entah bila penghujungnya.
Adakah aku tidak akan merasa bahagia ?

Aku dilemparkan dengan fitnah dan tuduhan.
Hancurnya hati ini kalian tidak nampak.
Tangisan ini tiada henti.
Aku zahirkan tiap rasa hati.

Aku merasa gagal lagi.
Aku hilang bersama hati yang telah kau bawa.
Aku rebah kerana kerap disalahkan lagi.
Aku sebak kalian terus menuding jari menyalahkan aku.

Sikit sikit kepercayaan kau hilang.
Hilang dek semua tohmahan yang aku terima.
Kau lebih utamakan kata kata yang lain.
Dan aku ? Adakah akan terus dituduh ?

Fitnah itu juga turut dirasai oleh si tua.
Teruslah kalian cari lagi salah yang aku tidak pernah lakukan.
Biar kalian puas untuk merampas bahagia yang aku sedang nikmati kini.

Jangan hanya meluahkan tapi tiada perlakuan.
Sering aku dengar alasan yang sama.
Siapa aku ini sebenarnya ?
Siapa ?

Benar aku percaya pada takdir yang telah tertulis.
Cuma aku rasa tidak adil buat diri sendiri.
Kalian buat aku merasa ini semua.
Apa kalian mahu ?
Kalian sukar untuk berikan bahagia itu untuk aku simpan ?

Si tua mengharapkan ia berakhir seperti apa yang kita impikan.
Tapi kalian sudi terima segalanya ?
Kalian belum mengenal siapa diri ini.
Tapi kini aku tetap dituduh lagi.
Kalian rasa apa yang aku rasa ? Tidak !

Lemparkan lagi semuanya buat aku.
Teruslah lihat aku ini dengan pandangan yang paling rendah.
Mungkin kalian merasa aku tidak layak untuk bahagia.

Hanya kau harapan aku.
Adakah kau ingin meluahkan pujukan dan janji tanpa sebarang perlakuan ?
Adakah kau gembira diatas tangisan yang tiada henti ini ?

Akal, hati dan diri tiada bersama.
Mereka terbang jauh entah mana perginya.
Dan kini cuma jasad aku yang kosong.
Mungkin ini yang sekeliling mahu lihat.

Aku ingat pertama kali reaksi si tua tentang kau.
Bahagia yang tidak mampu aku ungkapkan.
Aku merasa berjaya puaskan hati mereka.
Tapi kini ? Adakah aku gagal diatas pentas sendiri ?

Aku kenang segala memori yang kita cipta.
Indah waktu itu. Sungguh indah.
Tapi kini ? Ia dirampas.

Kau sebab untuk aku tersenyum.
Kau sebab aku menjadi lembut dan manja seperti dulu.
Kau sebab untuk aku kerja kuat.
Kau sebab untuk aku terus bersabar.

Kalau sekali kau lupa apa yang indah tentang kita.
Kenanglah apa kesulitan yang kita lalui.
Kenanglah susah payah si tua untuk menyembuhkan kita.
Kenanglah siapa aku dulu dan siapa aku pada masa sekarang.
Kenanglah kekuatan yang aku cipta untuk tempuh semua tuduhan dan fitnah ini.
Kenanglah segala doa doa ikhlas mereka dan si tua untuk kita.

Adakah aku perlu bersaing bersama kalian untuk mengambil bahagia itu ?
Apa yang aku tahu, sayang dari hati. Bahagia waktu bersama. Menghargai tiap waktu terluang.

No comments: