Friday, 17 May 2013

Berjalan Tanpa Henti. Tiada Rasa Lelah.

in the name of Allah the most gracious and most merciful

Ingin sekali aku nyatakan suara dari hati,
Tiada siapa dengar rintihan kecil ini,
Kini sedih menerjah kembali.

Dulu aku penuhkan hati dengan ego,
Aku katakan jangan datang papah saat aku rapuh,
Tapi itu semua dulu,
Saat dia belum hadir meminta izin menjadi pemegang kunci hati.

'' Takkan aku berjauhan dari kau ''
'' Hati ini sukar saat berjauhan ''
'' Takkan aku biar kau sendirian ''
'' Aku rasakan sudah sebati ''
'' Ingatlah, pada setiap susah senang itu, aku akan sentiasa disisi ''

Inilah ayat penguat aku,
Seakan hilang dan pudar kini,
Aku gagal temui sisinya yang semangat seperti dulu.

Lantas aku bangkit,
Ingin suarakan apa terbuku dihati,
Tapi... aku tidak diberi peluang.

Ya, aku juga bingung,
Aku juga sebak,
Tapi ada tanya apa hati rasa?
Terasa seperti bangkit sendiri.

Walau tidak aku ungkap,
Aku faham sendiri bila dia katakan,
'' Susah senang kita, biar bersama ''
Ini apa aku pertahankan sekarang.

Saat aku mencari solusi,
Berani tampil walau diminta berdiri sendiri,
Berani lontarkan apa yang benar,
Tapi.. tiada siapa mahu mendengar,
Apa lagi hati rasa?
Ya, tiada siapa tanyakan kondisi hati.


Saat diminta cinta dan hati,
Aku berikan dengan harapan tiada lagi hati terluka,
Benar, dijaga aku dengan rapi,
Diberi perhatian yang cukup istimewa,
Nahh, aku rasa ini bahagia sebenar,
Bertuah !

Aku letak satu persatu saat masa berharga,
Biar pulih semangatnya,
Aku buat dia tersenyum walau itu senyuman dalam sedih,
Aku biar dia senyum walau hati ini menangis,
Aku rasakan ini tugas,
Biar aku ambil alih tugasnya menceriakan aku dulu.

Aku tidak tahu apa penghujung,
Masih berharap dan menanti,
Suatu perkhabaran gembira.

Sikap dan perwatakannya berubah,
Aku hilang dirinya yang dulu,
Jujur aku sedih,
Ingin menangis sepuasnya.



Apa buat aku kuat ?
Senang saja cara aku,
'' Berani kerana benar, takut kerana salah ''
Cukup dengan ini,
Andai masih disalahkan,
Aku tetap dipihak yang benar, 
Tak usah gentar.


Jika ditanya apa aku mahu lakukan,
Izinkan aku bersuara biar sama adil,
Izinkan kami untuk buktikan jalan bersama,
Izinkan aku jadi penemannya seperti kami impi,
Niat aku cuma,
Tidak mahu dia sakit kali kedua,
Perit rasanya kerana aku pernah rasa juga,
Ini alasan aku menghargai Kami.



Thursday, 16 May 2013

Permata..

in the name of Allah the most gracious and most merciful

Ya Allah,
Adakah sebegini dugaan buat kami?
Tetapkanlah hati hati kami dengan rasa sayang dan cinta dariMu ini,
Lapangkanlah dada kami,
Tunjukkan jalan buat kami,
Permudahkan segala urusan urusan kami,
Lembutkanlah hati hati kami,
Redhailah perhubungan ini Ya Allah,
Sesungguhnya hanya padaMu kami meminta pertolongan,
Ringankanlah segala dugaan buat kami ini :'(

Tuesday, 14 May 2013

Buat permata hati.

in the name of Allah the most gracious and most merciful

Dear permata,
Benar aku masih berharap,
Berharap pada impian untuk bersama kelak.

Dear permata,
Benar aku masih menanti,
Menanti untuk dikotakan segala janji.

Dear permata,
Benar cinta dan kasih sayang ini masih kuat,
Kuat kerana sayang dari hati hanya kita merasa.

Dear permata,
Benar aku akan kuat,
Kuat demi kita pada masa sekarang dan akan datang.

Dear permata,
Benar air mata ini susah untuk dihapuskan,
Sukar kerana memikirkan apa salah diri ini.

Dear permata,
Benar aku akan terus menunggu,
Menunggu kerana ini pinta dari mu wahai permata.

Dear permata,
Benar banyak ujian buat kita,
InsyaAllah ujian ini penguat antara kita.

Dear permata,
Benar impian bisa dicipta bersama yang lain,
Impian bersama permata lebih bermakna,
Bermakna kerana kau mengubah siapa aku yang dulu menjadi seperti sekarang.

Dear permata,
Benar kita menjadi celaru,
Celaru ini diharapkan tidak berpanjangan.

Dear permata,
Benar sungguh benar,
Akan aku nanti kedatangan kau wahai permata,
Kedatangan yang bakal membawa berjuta kasih,
Kasih antara keduanya.

Dear permata,
Benar aku berharap ini semua tidak berpanjangan.
Sungguh aku berharap pada kita,
Harap kau cukup mengerti apa isi hati ini.

Monday, 13 May 2013

Haruskah aku berdiam membisu, berdiri membiarkan semua itu?

in the name of Allah the most gracious and most merciful

Kini aku bergelak dalam tangisan.
Tangisan yang berpanjangan.
Entah bila penghujungnya.
Adakah aku tidak akan merasa bahagia ?

Aku dilemparkan dengan fitnah dan tuduhan.
Hancurnya hati ini kalian tidak nampak.
Tangisan ini tiada henti.
Aku zahirkan tiap rasa hati.

Aku merasa gagal lagi.
Aku hilang bersama hati yang telah kau bawa.
Aku rebah kerana kerap disalahkan lagi.
Aku sebak kalian terus menuding jari menyalahkan aku.

Sikit sikit kepercayaan kau hilang.
Hilang dek semua tohmahan yang aku terima.
Kau lebih utamakan kata kata yang lain.
Dan aku ? Adakah akan terus dituduh ?

Fitnah itu juga turut dirasai oleh si tua.
Teruslah kalian cari lagi salah yang aku tidak pernah lakukan.
Biar kalian puas untuk merampas bahagia yang aku sedang nikmati kini.

Jangan hanya meluahkan tapi tiada perlakuan.
Sering aku dengar alasan yang sama.
Siapa aku ini sebenarnya ?
Siapa ?

Benar aku percaya pada takdir yang telah tertulis.
Cuma aku rasa tidak adil buat diri sendiri.
Kalian buat aku merasa ini semua.
Apa kalian mahu ?
Kalian sukar untuk berikan bahagia itu untuk aku simpan ?

Si tua mengharapkan ia berakhir seperti apa yang kita impikan.
Tapi kalian sudi terima segalanya ?
Kalian belum mengenal siapa diri ini.
Tapi kini aku tetap dituduh lagi.
Kalian rasa apa yang aku rasa ? Tidak !

Lemparkan lagi semuanya buat aku.
Teruslah lihat aku ini dengan pandangan yang paling rendah.
Mungkin kalian merasa aku tidak layak untuk bahagia.

Hanya kau harapan aku.
Adakah kau ingin meluahkan pujukan dan janji tanpa sebarang perlakuan ?
Adakah kau gembira diatas tangisan yang tiada henti ini ?

Akal, hati dan diri tiada bersama.
Mereka terbang jauh entah mana perginya.
Dan kini cuma jasad aku yang kosong.
Mungkin ini yang sekeliling mahu lihat.

Aku ingat pertama kali reaksi si tua tentang kau.
Bahagia yang tidak mampu aku ungkapkan.
Aku merasa berjaya puaskan hati mereka.
Tapi kini ? Adakah aku gagal diatas pentas sendiri ?

Aku kenang segala memori yang kita cipta.
Indah waktu itu. Sungguh indah.
Tapi kini ? Ia dirampas.

Kau sebab untuk aku tersenyum.
Kau sebab aku menjadi lembut dan manja seperti dulu.
Kau sebab untuk aku kerja kuat.
Kau sebab untuk aku terus bersabar.

Kalau sekali kau lupa apa yang indah tentang kita.
Kenanglah apa kesulitan yang kita lalui.
Kenanglah susah payah si tua untuk menyembuhkan kita.
Kenanglah siapa aku dulu dan siapa aku pada masa sekarang.
Kenanglah kekuatan yang aku cipta untuk tempuh semua tuduhan dan fitnah ini.
Kenanglah segala doa doa ikhlas mereka dan si tua untuk kita.

Adakah aku perlu bersaing bersama kalian untuk mengambil bahagia itu ?
Apa yang aku tahu, sayang dari hati. Bahagia waktu bersama. Menghargai tiap waktu terluang.

Sunday, 5 May 2013

Kecewanya aku bukan kepalang.

In the name of Allah the most gracious and most merciful.

Rasa terkilan ini tidak pernah padam.
Entah bila kesudahannya.
Kecewanya aku bukan kepalang.
Tetap diri ini dipandang salah.
Tidak adil ku rasakan.
Khilaf ini bukan aku cipta.
Tapi aku menjadi mangsa.
Sakit ini kalian takkan sesekali mengerti.
Gagahkah aku....?
Kuatkah aku....?
Tipu diri sendiri menjadi kebiasaan.
Biar aku sakit jangan kalian.